Indonesia Darurat Boikot !

Tulisan enggak bermutu banget deh ini hehe, tapi aku KZL, jadi ya nulis aja biar level KZL nya down dikit. Dibilang muak tapi bakalan begini terus sih. Indonesia darurat boikot! Lelah, dikit-dikit boikot.



Ajakan boikot itu kalimatnya khas banget pasti selalu ada kata "kecebong" nya, selalu untuk kasus boikot yang saya maksud adalah ajakan boikot yang begitu menggurita hanya karena ada keberpihakan.

Boikot atau pemulauan adalah tindakan untuk tidak menggunakan, membeli, atau berurusan dengan seseorang atau suatu organisasi sebagai wujud protes atau sebagai suatu bentuk pemaksaan (wikipedia)

Terserah kalau mau bilang saya muslim apalah-apalah. Tapi jujur miris banget akhir-akhir ini dikit-dikit boikot, dikit-dikit viral ajakkan yang merugikan orang lain. Sejak pilpres sampai hari ini masih banyak orang yang enggak bisa menerima kenyataan bahwa Indonesia Presiden nya ya Jokowi, mau diakui atau tidak tapi bangsa lain mengakuinya. Jokowi penyuka binatang Kodok karenanya fans nya seperti aku dijuluki kecebong, but its Ok kok karena ada pepatah "pada akhirnya semua orang akan menjadi kecebong" #eh hehe.



Boikot Sari Roti


Awalnya Sari Roti begitu di puja karena di gerobaknya bertuliskan "gratis untuk peserta aksi damai 212". Sebagai perusahaan nasional maka si Pabrik roti ini berusaha untuk tak menunjukkan sikap politik, berusaha netral. Tanpa bermaksud lain dibuatlah statement bahwa "sari roti tidak mensupport aksi 212". Bisa ditebak banyak yang marah, padahal yang dilakukan sari roti hanya pernyataan untuk bisa dilihat sebagai perusahaan netral, namun pada akhirnya beramai-ramai mengajak boikot sari roti. Yang membuat sedih dampaknya bukan bagi perusahaan tapi bagi bapak tua yang setiap sore menjual roti sari roti berkeliling kampung, mendadak semua emak melarang anak nya untuk beli roti itu. Haram karena itu membela Ahok teman si kecebong. Alasan yang tak masuk akal tapi ternyata dinalari banyak orang. Pak tua terpaksa berhenti mengayuh sepeda nya, beralih menjadi tukang becak. Memang rezeki Allah yang punya tetapi apakah kalian mau bertanggung jawab kelak di hari akhir si Pak tua mengadu kesusahan hanya karena ajakan boikot kalian ?



Boikot Ekspedisi J&T


Sebelum kabar gathering yang memabukkan merebak, puja puji ditujukan kepada J&T karena sebagaian pebisnis muslim mengandalkan J&T sebagai ekspedisi idamannya. Lalu diadakanlah gathering yang ujungnya menyebarkan keadaan mabuk para petinggi. Bisa ditebak dampaknya ? Yup! boikot lagi gaes ! Kecewa dikit boikot. Satu ruko kecil yang selama ini ramai mendadak sepi bahkan beberapa hari lalu sudah bertuliskan "TUTUP SELAMANYA". J&T bangkrut ? Nope, ini perusahaan besar akan baik-baik saja, namun si Bapak rekanannya terpaksa mengubah haluan untuk survive hanya karena sebuah hestek yang menggurita. Kalau ini memang enggak dengar sih bawa-bawa kecebong hehe, meski ada dikait-kaitkan dengan pemerintah yang kapitalis, yah paling enggak dalam ajakan boikot memang tak jelas menyebut kecebong.

Boikot Traveloka


Yang ini lain lagi gaes, hanya gara-gara orang salaman, tiba-tiba dua hari hestek boikot traveloka nangkring di trend twiiter. Status teman "mulai hari ini gue akan uninstall TRAVELOKA". Sebagai seleb didunia maya banyaklah fansnnya bertanya , kenapa bang ? Jawabannya simpel "tadi bosnya salaman sama kecebong". Berbondong-bondong mereka memboikot, bahkan parahanya ada yang enggak punya hape android terpaksa beli hp android dulu gaes hanya untuk instal lalu kemudian uninstall. Rasanya puas banget katanya!

Boikot Film Anak


Ketika empat hari pertama film ini menunjukkan sambutan yang bagus, tiba-tiba ada saja ajakan boikot. Lagi-lagi aku tak menemukan alasan lain selain sutradaranya memang fans Jokowi alias kecebong. Lalu apakah istighfar dan takbir bisa menjadi tolak ukur ? Bagaimana dengan banyak umat agama lain yang menyukai kata-kata ini ? Bagaimana ketika kaki kita menjadi saksi bahwa kita membawa anak-anak ke bioskop untuk film yang jauh dari akidah kita ? Sungguh aku benar-benar lelah, tapi yang bisa aku lakukan hanya menikmatinya saja.

Beberapa kali aku berkomentar untuk mengajak supaya tidak gegabah dalam berbuat, tapi selalu saja aku disuruh menanyakan keimanan ku. Katanya "li lu kaji lagi iman lu supaya lu paham ajakan boikot ini". Sampai disini aku pun jadi enggak paham, apa iya aku memang tak beriman ? '

Andai Rasul dalam berjuang dulu dikit-dikit ajak sahabat memboikot, apakah akan sampai ilmu yang banyak kepada kita seperti saat ini ? Andai dulu sahabat rasul bertemu dengan musuh dan sedikit-sedikit mengajak boikit apakah mungkin kita bisa mengetahui kekuatan dan kelemahan musuh ?

Boleh tak suka, boleh kasih masukan tapi plis jangan bawa agama, jangan bawa kecebong supaya aku bisa melihat alasan yang baik untuk sebuah ajakan tersebut.

Sampai kapankah dagelan boikot ini kelar ? Rasa-rasanya 

When Sharing Is Caring, Aku Senang Bercerita Untuk Membuatmu Tak Merasa Sendirian Nikmati Cerita Tentang Hidup, Info Produk, Kesehatan Dan Cinta.