-->

Tilang Nol Rupiah

Sejak aku menggunakan motor ada banyak langgaran lalu lintas yang aku lakukan. Langgaran itu terjadi karena kepepet haha, alasan apa ini? Tapi ada hal menarik yang terpikirkan ketika aku melanggar aturan, ini semacam interaksi orangtua dan anak.


Polisi membuat aturan tentu tujuannya untuk keselamatan pengguna jalan, pun begitu ketika orangtua memberikan 'hukuman' pada anaknya tujuannya tentu saja untuk kebaikan. Sayangnya cara mendidik dengan memberi hukuman ini memang tak efektif, semakin dilarang semakin dilakukan apalagi kalau sudah pernah merasakan hukuman anak pun jadi ada rasa kebal "ah paling cuman dihukum segitu doang"

Lantas kenapa aku selalu kepepet sehingga harus melanggar aturan lalu lintas? Maklum ya beb aku kan workingmom which is sebelum otewe ya sudah rempong ngurusin rumah, anak dan suami alhasil meski bangun sudah pagi tapi selalu saja berangkat mepet.  

Fly Over dan Jalur Busway adalah Jalan Ninjaku

Seringnya aku dipertemukan dengan kemacetan, lalu godaan paling besar tuh melihat jalur busway yang kosong melompong lantas karena ada temannya jadilah aku mencoba masuk ke jalur busway dan wow ajib bisa ngebut beb! meski deg-degan karena tahu bahwa aku melanggar aturan. Beberapa kali masuk jalur busway akhirnya terbiasa juga dan ternyata selalu ada yang pertama buat ketemu pak Polisi haha. Ketika ada di jalur busway dan ada info kalau Polisi ada di depan maka hampir semua pengendara memutuskan 'kabur' ada yang lompati jalan, ada yang nekad putar balik sementara aku yang melihat semua adegan itu membahayakan sehingga aku memutuskan untuk menghadapi pak Polisi daripada mengambil resiko yang justru bisa lebih merugikan.

Pak Polisi : aduh Ibu kenapa masuk jalur busway sih?

Aku : yah biasa pak macet. Tuh bapak lihat semua kabur cuman saya yang ngadepin Bapak, Bapak tahu itu jauh lebih berbahaya loh, kebayang kalau ada Trans Jakarta lewat? bisa-bisa pada keserempet mereka. 

Pak Polisi : yah sudah minggir dulu dan keluarkan SIM serta STNK nya bu

Aku : kemarin saya dengar Kapolri baru bilang harus tabayyun dulu, nah seharusnya bapak nanya dong alasan saya secara rinci biar gak salah paham

Pak Polisi : ya semua juga mau cepat bu, udah deh biar cepat Ibu ada uang berapa?

Aku : Nggak ada Pak

Pak Polisi : ada ATM? Noh di sana ada ATM ambil aja dulu

Aku : Nggak ada ATM Pak

Pak Polisi : ah yang bener?

Aku : benerlah, zaman now mah tarik tunai bisa pakai aplikasi pak

Pak Polisi : ya udah tilang aja ya

Aku : Kasihan napa sih sama emak-emak kek saya, pulang ngebut biar bisa ketemu anak, masakin makan malam

Pak Polisi : yaela Bu, ya sudah sana

Tilang nol rupiah pertamaku lumayan lama ngobrol dan akhirnya aku dilepas setelah banyak pengendara lain nyorakin pak Polisi "Pak udah sih ngurusin Ibu-Ibu mulu, tuh banyak yang lewat" begitulah negeri kita yang salah bisa dibelain hihihi.

Pernah lagi aku ketemu Pak Polisi di jalur busway dan aku melihatkan cake in jar yang akan segera meleleh kalau nggak memilih jalur busway which is itu cake ultah anakku haha, Pak Polisi melepas ku dengan bete.

Sebenarnya kalaulah jalur busway kosong ya biarkan saja pengendara masuk jalur busway karena bisa mengurai kemacetan, dan ditilang di jalur busway menurutku nggak ada gunanya juga, wong tiap hari ada aja yang masuk. Karena apa? Karena Pak Polisi mau nerima uang, yah kalau 10 ribu aja bisa dilepas jelas lebih untung bayar Pak Polisi 10 ribu daripada macet nggak jelas, time is money ya kan?

Apalagi di negara kita jumlah busway ini nggak banyak, dalam 15 menit bisa nggak ada yang lewat sehingga jadi godaan banget kan liat jalur kosong melompong haha #ngeles dan kadangpun lewat jalur busway tuh nggak selamanya mulus, pernah kok beberapa kali kejebak dan bikin kesel haha.

Lain lagi dengan Fly over yang memang aku akui sih berbahaya buat pengendara motor, tapi lagi-lagi deh lewat fly over tuh bisa lebih cepat tapi ya gitu kena hukum lagi haha. Sama kek mamak-mamak kalo kasih hukuman buat anak "ini demi kebaikan" tapi kebaikan yang dimaksud juga kadang nggak bisa dicerna sang anak, begitu juga aku melihat tindakan Pak Polisi yang suka menilang haha. Kalaulah memang untuk kebaikan kami, ya sudah sih selama baik-baik aja nggak usah dihukum lah. 

Hukumannya pun kadang hanya pura-pura begitu dikasih uang eh dilepas. Kelakuan oknum hukum beginilah yang membuat aku merasa apa yang aku lakukan itu baik-baik saja, alih-alih bikin tobat yang ada aku justru merasa enteng karena masih bisa ngasih ceban buat kesalahan begitu. 

Jujur sih kalau nggak macet ya malas banget masuk jalur busway, tau sendirikan jalur busway tuh jalannya kasar jadi nggak asik dibuat ngebut beda dengan aspal jalan raya. Kalau nggak macet ya pasti milih lewat jalan aspal, begitu juga dengan flyover ngapain naruh nyawa kalau bukan karena macet?

Sepertinya sudah saatnya aturan tilang menilang ini diubah jadi digital saja, habis kalau ketemunya sama Pak Polisi urusan mah kelar di jalur busway wkwkw, boro-boro negara bisa dapet uang tilang selama petugas patroli mau menerima salam tempel dari kami.




When Sharing Is Caring, Aku Senang Bercerita Untuk Membuatmu Tak Merasa Sendirian Nikmati Cerita Tentang Hidup, Info Produk, Kesehatan Dan Cinta.

No comments: